Mengejutkan..!! 5 individu ini masih hidup walaupon telah dikenakan hukuman mati!!!

MENGEJUTKAN..!! 5 Individu Ini Masih Hidup Walaupon Telah Dikenakan Hukuman MATI!!!

Renungkanlah peristiwa-peristiwa pelik dan ajaib yang berlaku kepada individu berikut. Mereka diputuskan hukuman mati tetapi Tuhan maha menentukan – mereka tidak mati bahkan dapat terus hidup bertahun-tahun selepasnya. Tuhan maha kuasa.

Berikut merupakan kisah 5 orang yang terlepas dari hukuman mati..

Loading...

1. Anne Green

Anne Green dihukum mati dengan cara digantung ketika berumur 22 tahun. Pada masa itu, hukuman gantung dilaksanakan dengan cara banduan disuruh mengalungkan sendiri tali ke lehernya.

Setelah tergantung selama 1/2 jam, tubuh anne diturunkan dan diberikan pada pihak universiti sebagai bahan kuliah anatomi. Namun, setelah sampai di kampus, peti dibuka dan doktor mendengar suara penafasan dari tengkuknya. Mereka segera memberinya minum.

Dua belas jam setelah dihukum, Anne sudah dapat bercakap beberapa perkataan. Beberapa tahun kemudian Anne akhirnya menikah dan mempunyai 3 orang anak, serta dapat hidup 15 tahun lagi setelah peristiwa hukuman yang membuatnya terkenal itu.

Setelah kes ini, banduan mati digantung dengan cara dijatuhkan dari ketinggian tertentu untuk mematahkan lehernya, sehingga dapat mati secara cepat.

Loading...

2. John Henry George Lee

Image result for john henry george lee

John merupakan seorang pembantu di rumah Miss Emma. Suatu hari, Miss Emma ditemui mati dengan leher yang dikelar pisau dan rumahnya terbakar. John kemudian dituduh bersalah dan dihukum gantung.

Menurut jadual, John akan dgantung pada 23 Februari 1885 di Exeter Prison. Ketika tiba harinya, John dibawa keluar dari selnya untuk menuju tempat hukuman. Namun, trap door (pintu penyekat antara zon penjara) sangkut tidak bergerak.

Bukan hanya sekali dua kali, tetapi tiga kali. Akibat bingung dengan kejadian tersebut, John dikembalikan ke sel nya. Dan beberapa hari kemudian, hukumannya diubah menjadi dipenjara seumur hidup.

3. William Duell

Image result for william duel

Ketika berusia 16 tahun, William dihukum mati dengan cara digantung akibat tuduhan merogol dan membunuh terhadap seorang gadis di Village of Tyburn, London.

Sama seperti Anne, mayat William akan digunakan di kuliah medical training, sesuai dengan prosedur pada waktu itu. Setelah disahkan mati, mayatnya dibawa ke universiti.

Loading...

Kemudian setelah pakaiannya ditanggalkan dan diletakkan di atas papan, seorang petugas makmal yang menyedari bahawa William masih bernafas. Makin lama, William bernafas semakin cepat.

Dalam 2 jam, dia sudah dapat duduk. Malam itu juga, pihak kerajaan memutuskan untuk mengubah hukumannya menjadi hukuman penjara.

4. Joseph Samuel

Image result for joseph samuel hukuman mati

Joseph dihukum mati dengan cara digantung setelah dituduh melakukan rompakan rumah seorang wanita kaya dan polis yang menjaga rumah tersebut dibunuh. Joseph memang mengakui pertuduhan tersebut.

Namun,dia menyatakan bahawa dia tidak terlibat dalam pembunuhan tersebut. Joseph merompak rumah tersebut bersama gengnya. Ketua geng dilepaskan kerana kurangnya bahan bukti.

Pada 1803, Joseph dibawa bersama banduan lain ke Parramatta, di mana sudah ada ratusan orang yang datang untuk melihat hukuman ini. Setelah berdoa, Joseph naik ke atas gerabak dan di lehernya dikalungkan tali. Setelah siap, gerabak tersebut ditarik.

Namun perkara pelik terjadi apabila tali gantung tersebut putus. Setelah dicuba untuk kali kedua, tali itu tetap putus. Para penonton mula riuh dan cubaan kali ketiga disiapkan. Tetapi tali itu putus juga buat kali ketiga.

Lantas petugas di lokasi memberitahu gabenor tentang peristiwa ini. Setelah mengetahuinya,gabenor mengubah hukuman Joseph menjadi dipenjara seumur hidup.

Gabenor dan petugas lain yakin bahawa kejadian tersebut merupakan petunjuk dari Tuhan, bahawa Joseph tidak seharusnya mendapat hukuman tersebut.

5. Wenseslao Moguel

Related image

Moguel dihukum mati dengan cara ditembak oleh pasukan tembak polis. Dia ditembak 9 kali, termasuk 1 peluru terakhir yang ditembakkan ke kepalanya oleh komander pasukan dalam jarak dekat untuk memastikan kematiannya.

Entah bagaimana, Moguel dapat bertahan hidup dan merancang untuk melarikan diri. Moguel pulang ke kampungnya untuk menikmati sisa hidupnya yang sangat berharga tersebut. Foto di atas diambil pada tahun 1937 di rancangan Ripley’s Believe It or Not dimana Moguel menunjukkan tanda bekas peluru yg menembus kepalanya dari jarak dekat.

Sumber:baca-blogspot

.

.

.

Kecoh minggu lalu apabila beberapa selebriti tempatan dan Singapura yang menjayakan bazar di seberang tambak bercerita mengenai dua artis wanita bergaduh besar sehingga menimbulkan konflik di antara mereka.

Beberapa artis juga menaikkan status memberikan gambaran artis yang berselisih faham itu dengan memberikan perincian seorang penyanyi wanita popular 1980-an dan seorang pelakon yang bersuamikan lelaki kulit putih.

Gambaran yang diberikan itu membuatkan ramai meneka beberapa nama termasuklah Lana Nodin, penyanyi Ifa Raziah dan bekas anggota kumpulan Elite, Azza.

Begitupun, beberapa artis yang turut menjayakan bazar itu mendedahkan dua individu yang bertelagah itu sebenarnya Lana dan Norshila Amin. Bagi mendapatkan penjelasan sejauh mana kebenaran dakwaan itu, Selebriti menghubungi Lana.

Kata Lana, isu bermula sewaktu dia dan Norshila sama-sama terbabit dalam bazar selebriti yang berlangsung di Brunei sebelum ini.

Dakwa pelakon yang mula dikenali menerusi drama bersiri Gol & Gincu itu, Norshila menimbulkan masalah dengan penganjur membabitkan wang.

“Saya tidak mahu campur tangan walaupun bersimpati kerana ia mengaitkan pihak penganjur. Lagipun, penganjur banyak membantu saya dan selebriti lain yang sebelum ini terlebih dulu berniaga di sana.

“Bagaimanapun, saya tidak faham waktu itu dia sudah menunjukkan rasa kurang senangnya terhadap saya. Sesekali dia menyindir dan turut menjeling,” katanya.

Kata Lana, mereka yang mengenali dirinya sudah tentu tahu dia tidak akan berkompromi dengan mereka menunjukkan sikap negatif terhadap dirinya. Setiap sindiran harus dibalas.

Cuma masalah yang ditimbulkan Norshila dengan pihak penganjur, dia hanya mendengar tetapi tidak berminat campur tangan.

“Saya akui hubungan saya dan Norshila di Brunei tidak berapa baik. Kemudian kami bertemu lagi di bazar selebriti di Singapura.

“Pada peringkat awal saya lihat gerainya dan gerai saya ada dalam satu baris tetapi kedudukannya agak jauh. Saya berasa lega kerana kalau boleh, apabila sedang bekerja dan berniaga, saya tidak mahu timbul sebarang masalah,” katanya.

Bagaimanapun, kata Lana, dia terkejut apabila melihat Norshila berniaga berhampiran dengan gerainya.

“Saya cuba tidak mempedulikan dia dan pada awalnya keadaan masih terkawal. Namun, dia mula bertindak melampau apabila saya meninggalkan gerai. Setiap kali lalu di hadapan gerai saya, dia akan menyumpah dan ada beberapa kali juga dia menendang troli yang ada berhampiran gerai saya.

“Mungkin dia ingatkan yang menjaga gerai saya itu adalah pekerja dan dia tidak tahu sebenarnya gadis terbabit itu adalah anak saudara saya. Sudah tentu apabila dia bertindak demikian, anak buah saya akan mengadu dan menceritakan apa yang berlaku,” katanya.

Bagaimanapun, jelas Lana, bagi mengelakkan konflik, dia sekadar bersabar meskipun panas hati dengan sikap Norshila.

“Pada hari terakhir, saya sudah tidak boleh bersabar apabila dia masih menyindir saya. Bagi mengelakkan rasa kurang selesa orang sekeliling, saya menariknya ke belakang gerai untuk bertanya sendiri, apa yang dia tidak puas hati sehingga bertindak sedemikian rupa.

“Apatah lagi setiap kali lalu di hadapan gerai, . Sedangkan dia tidak tahu troli terbabit bukan saya punya sebaliknya milik orang lain. Sudah tentu pemilik troli itu rasa kurang senang,” kata Lana.

Dalam pertemuan itu, kata Lana, Shila menjelaskan rasa tidak puas hatinya terhadap Lana yang kononnya menjaja cerita dan membabitkannya dengan penipuan duit beberapa selebriti yang menyertai bazar di Brunei sehingga penganjur turut terkena tempias.

“Saya jelaskan kepadanya bahawa bukan saya yang sebarkan cerita itu sebaliknya semua selebriti yang terbabit dalam bazar di Brunei tahu apa yang berlaku. Malah mereka bercerita sesama sendiri. Saya ada bukti untuk menyangkal tuduhan itu termasuklah perbualan bersama penganjur yang mengadu masalah yang ditimbulkannya.

“Dia juga mengugut mahu menyaman saya. Terus terang, saya tak gentar kerana ada bukti. Malah, penganjur di Brunei bersedia untuk tampil sebagai saksi bagi menjelaskan masalah yang ditimbulkan Norshila,” katanya.

Setakat ini difahamkan, Norshila akan mengadakan sidang media bagi memperjelaskan situasi antaranya dan Lana.

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

 

Sumber : HarianMetro

Sharing is caring!

Loading...