Seorang Lelaki Tua 70 an Berjalan di Tepi Pantai dan Berusaha Menarik Sesuatu Di Atas Pasir, Saat Selanjutnya Semua Orang yang Ada di Sana Menangis Melihat Tingkahlakunya!

Cuaca yang panas dan cerah dan pantai yang indahnya luar biasa di Eropah Selatan, memang sukar untuk menahan para pelancong berkunjung ke sini. Namun, Enrico Galletti, seorang blogger sekaligus jurugambar dari Itali, secara tidak sengaja menyaksikan pemandangan yang mengejutkan ini ketika ia sedang duduk di tepi pantai. Bukan cuma dia saja yang terkejut tapi semua orang yang ada di pantai terus terdiam dan menyaksikan aksinya …

Jaraknya 3 km dari tempat letak kereta ke pantai yang “Super” indah salah sejarah Sardinia, namun ia juga merupakan salah satu pantai yang perjalanannya paling rumit. Suatu hari seorang lelaki dengan wajah dipenuhi keringat, berjalan dengan jarak 3 km di bawah sinar matahari dengan suhu sekitar 38 ° C sambil mendorong seorang wanita dengan kerusi roda.

Pasir-pasir pantai membuat kerusi roda sukar untuk melaju kencang, sehingga orang tua itu berpeluh. Tapi dia tetap berkeras untuk menolak kerusi roda, ingin isterinya lebih dekat ke pantai.

Loading...

Semua orang di pantai menatapnya, lelaki tua berusia 70 tahun, berjalan di pantai yang panas merah. Jurugambar itu akhirnya pergi bertanya padanya apakah tidak perlu bantuan, saat itu tiba-tiba dalam hati muncul satu suara, ia berkata pada dirinya, bersyukurlah bahawa kamu masih boleh berjalan dengan normal. Dia menjawab, “Jangan bimbang, saya sudah terbiasa dengan itu. Namun kemudian dia tercengang, maksud lelaki tua ini apa? Terbiasa dengan ini? Jurugambar itu dan dua orang lain saling pandang-pandangan untuk sementara waktu, lalu membantunya menarik kerusi roda.

Sejenak lelaki tua ini memberi tahu jurugambar bahawa dia sudah terbiasa dengan mobiliti isterinya. Ia bertemu 30 tahun yang lalu, ketika mereka berjemur di pantai, sehingga ia langsung jatuh cinta pada si gadis ini. Wanita yang sekarang duduk di kerusi roda, tersenyum adalah satu-satunya yang boleh dia lakukan, ungkapan yang indah dan tulus. “Tidak masalah tua dan sakit.” Jurugambar itu kemudian terus berfikir .. 30 minit berlalu, mereka menolak kerusi roda bersama, jurugambar itu diam, lalu dia bertanya apakah kamu harus berehat, dan kami boleh membantu mendorong kerusi roda kembali ke tempat letak kereta. Lelaki tua itu berkata lagi bahawa dia tidak perlu: “Anda telah banyak membantu. Dia meninggalkan beberapa titis keringat di keningnya.” Saya tidak pernah meninggalkannya sendirian, “katanya. Dan pagi ini, dia tidak hanya membawanya ke tempat tempatnya. Dia tidak membawanya ke pantai lebih dekat ke tempat letak kereta, dia membaw ke pantai terindah, bahkan sampai tahun 2017 masih belum ada pantai yang mengalahkan keindahan dan kemudahan lengkap yang ada di pantai ini.

Wanita tua itu akhirnya tersenyum dan berterima kasih kepada lelaki yang membantunya, dan orang di sekitar tampak sangat terharu. Mereka semua ketawa dengan bahagia, jurugambar itu pun berterima kasih pada mereka, tetapi juga dengan sedikit rasa malu. Mereka saling mengucapkan selamat tinggal, lalu dia kembali ke pantai di bawah payung sambil berfikir, dan mengawasi mereka terus di tempat letak kereta.Beberapa minit kemudian, mereka menghilang di jalan yang sempit. Dia duduk diam, berharap dapat melihat mereka lagi di kemudian hari.

Dia sebagai seorang jurugambar berkata: pemandangan itu sudah jelas menggambarkan segala-galanya, itulah cinta, cinta sejati berada di tengah-tengah mereka.

Menyentuh sekali … Cinta sejati memang tidak dapat dibeli .. Bagaimana menurut sobat? Yuk, di-share kisah mengharukan ini!

Loading...

Sumber: Hefty

Edited : facebook.com/kisahbenar.co 

Loading...