Seorang Tua Mewasiatkan Harta 1 Billion Kepada Orang Lain Yang Bukan Dari Keluarganya.Ternyata Membuatkan Anaknya Tersentak!!

Seorang nenek di China bernama nenek Liu, tahun ini berusia 76 tahun, suaminya sudah meninggal sejak lama, dia sendiri mempunyai seorang anak bernama Qing Jiang yang bekerja di luar negeri dan tidak pernah pulang ke rumah selama 5 tahun.

Selepas tahun baru, suatu hari nenek Liu pulang ke rumahnya di hari hujan dan jalan yang licin, nenek Liu terjatuh hingga akhirnya masuk ke rumah sakit selama satu minggu. Dia tidak sanggup bertahan lagi dan akhirnya meninggal dunia sambil merindukan anaknya yang tak kunjung pulang.

Loading...

Mendengar kabar ini, Qing Jiang dan isterinya terus pulang dan mendapati tubuh ibunya sudah sejuk, dia kemudian terus menangis. Dia berlutut di depan mayat ibunya sambil menangis, “Ma, bukan aku tidak mahu pulang! Tapi kerja saya sangat sibuk, mama maafkan aku!” Orang yang mendengar hal ini sama sekali tidak mengerti, nenek Liu sudah tua dan kesepian.

7 hari kemudian, Qing Jiang membawa mayat ibunya ke atas gunung untuk dikuburkan. Masa Qing Jiang kemudian membersihkan barang-barang peninggalan ibunya, ia mencari sebuah buku tabungan yang ternyata isinya ada 1 bilion rupiah! Di samping buku itu ada selembar surat wasiat. Di dalam surat wasiat itu dituliskan kalau wang ini diberikan kepada seorang yang bernama Wang, selain itu nenek Liu juga memesan agar anaknya, Qing Jiang tidak menggunakan wang itu sembarangan .. Namun kemana Qing Jiang perlu mencari orang bernama Wang Chao Gui ini?

Qing Jiang mula bertanya pada jiran kira-kira untuk mencari Wang, namun tidak ada yang mengenalinya. Sampai kemudian ada seorang ibu yang berkata pada Qing Jiang, “Ah! Mungkin orang itu? Aku ingat ada beberapa kali melihat orang itu datang untuk menjemput nenek Liu. Namun kemana mereka berdua pergi, aku tidak tahu.” selain itu ada juga jiran lain yang memang mengetahui kewujudan orang itu yang pernah sekali datang menjenguk nenek Liu di rumah sakit. Bahkan jururawat rumah sakit sendiri melihat orang itu menemani nenek Liu di malam sebelum nenek Liu meninggal dunia.

Setelah berbincang dengan isterinya, akhirnya Qing Jiang mula meneka siapa orang ini, mengapa ibunya mau memberikan 1 bilion untuk orang ini. Qing Jiang dan isteri juga sebenarnya tidak hidup kekurangan, jadi mereka sebenarnya tidak memerlukan wang ini. Akhirnya mereka memutuskan untuk mencari siapa Wang ini dan memberikan wang pemberian ibunya sebagai permintaan terakhir ibunya sebelum meninggal dunia.

Mereka kemudian pergi ke rumah sakit dan bertanya kejelassan orang ini, namun semua jururawat tidak tahu. Masa Qing Jiang pulang lagi ke rumah nenek Liu, ia mencari lagi sebuah tempat tertutup yang ternyata isinya buah-buahan serta selembar kertas, ternyata buah itu datang dari sebuah panti jompo. Qing Jiang bingung kerana mamanya sama sekali tidak ada hubungan dengan jagaan kejururawatan. Namun menurut keterangan jiran, nenek Liu beberapa tahun ini memang membantu jagaan kejururawatan. Qing Jiang pun segerap pergi ke rumah orang tua.

Loading...

Di sanalah mereka mencari orang bernama Wang itu, dia adalah seorang tua yang miskin dan seorang diri, ia dan nenek Liu menghabiskan banyak masa bersaa di sini.

Wang terkejut waktu melihat Qing Jiang datang mencarinya. Ia tidak menyangka Qing Jiang akan menemuinya.

Dari situlah mereka berbual, Wang menceritakan bagaimana beliau dan nenek Liu kenal. Ternyata Wang pernah membantu nenek Liu yang terjatuh. Sejak kebelakangan kerana berterima kasih pada Wang, nenek Liu sering datang ke rumah orang tua ini dan mereka jadi akrab. Mereka berdua melalui masa yang bahagia bersama-sama.

Nenek Liu juga suka memberikan wang ketika melihat makanan di rumah jagaan sangat tidak enak. Namun selalu ditolak oleh Wang. saat itulah nenek Liu berkata, “Kamu gak pernah terima uangku, lihat saja nanti kalau aku mati, anakku akan menghantar wangnya ke sini, lihat apa kamu masih mau menolaknya.”

Ternyata begitulah kisah persahabatan nenek Liu dan Wang. namun Wang masih tetap menolak wang ini, dia mengatakan seorang tua tidak memerlukan wang begitu banyak. Akhirnya, demi menghormati nenek Liu, Wang menerima setengah wang itu dan memberikan selebihnya pada Qing Jiang.

Akhirnya Qing Jiang memberikan sisanya ke rumah jagaan tempat Wang tinggal untuk dipakai bagi orang-orang tua di sana.

Sumber: BH

Loading...